5 Pertimbangan Ide Bisnis yang Tidak Terlalu Bagus

Mengingat semangat wirausaha Anda, kemungkinan besar Anda memiliki lebih banyak ide bisnis daripada waktu yang Anda kejar. Setiap rasa sakit konsumen baru, setiap teknologi baru, setiap tren penjualan yang akan datang: Semuanya tampaknya memicu ide bisnis baru, ambisius, dan tampaknya sangat mudah.

Dan sementara Anda ingin mengejar semua ide itu sekaligus, hadapilah: Anda tidak punya waktu (dan energi Anda, bagaimanapun, lebih efektif dihabiskan untuk satu usaha bisnis).

Jadi, di tengah lautan ide bisnis yang berbeda, bagaimana Anda bisa menentukan mana yang layak dikejar dan mana yang pasti akan gagal? Tentu saja, selalu ada pengecualian untuk aturan tersebut, tetapi berikut adalah lima indikator yang cukup kuat bahwa ide bisnis tidak terlalu bagus.

1. Tidak Ada Permintaan Untuk Produk atau Layanan

Tidak peduli seberapa keren, tegang, atau menarik ide Anda menurut Anda, jika tidak ada permintaan yang ada untuk rasa sakit yang akan dipecahkan oleh bisnis itu atau kesenangan yang akan diciptakannya, kemungkinan itu tidak akan jauh.

Tentu saja, beberapa dari Anda ingat ketika Steve Jobs dengan terkenal mengatakan, “Sering kali, orang tidak tahu apa yang mereka inginkan sampai Anda menunjukkannya kepada mereka” dalam sebuah wawancara dengan BusinessWeek, seperti yang diingatkan oleh laporan Forbes. Jobs benar Terkadang, Anda memang harus membuat produk sebelum konsumen tahu bahwa mereka menginginkannya. Siapa di antara kita yang menginginkan iPhone, misalnya, sebelum benar-benar dibuat?

Studi kasus tentang kebutuhan yang ada Dalam sebuah wawancara, Alexander Mamasidikov, CMO Isina, menambahkan apa yang dikatakan Jobs, berbicara tentang kebutuhan yang ada yang bahkan harus dipecahkan oleh produk baru yang sebelumnya tidak terbayangkan. Isina adalah platform online tempat para musisi muda dibimbing oleh para pemenang Grammy Award dan jelas telah bekerja karena itu menyembuhkan rasa sakit yang sudah ada.

Seperti yang Mamasidikov tunjukkan, “Sebelum kami meluncurkan, tidak ada yang benar-benar melakukan apa yang kami coba lakukan dengan musisi dan bimbingan, tetapi dari mewawancarai musisi muda, kami dengan cepat menemukan bahwa ide bisnis kami adalah pemenang: Musisi muda ingin mendapatkan terobosan besar mereka, dan kami membantu mereka dengan menciptakan pencarian bakat musik di seluruh dunia yang membuka peluang bagi artis di seluruh penjuru dunia. Itu keinginan yang kami penuhi.”

Menambahkan CEO: “Bahkan jika itu dengan cara yang tidak dapat dibayangkan oleh pasar kami sebelum kami menunjukkannya kepada mereka, titik lompatannya adalah rasa sakit dan keinginan di pasar kami. Tanpa itu, kami tidak akan memiliki bisnis. ”

2. Orang-Orang Tidak mau Membayar Apa yang Perlu Anda bayar

Bisnis yang baik adalah matematika sederhana: Lebih banyak uang yang masuk daripada yang keluar, dan jika itu tidak terjadi, aliran negatif itu hanya akan berlangsung dalam waktu singkat untuk memberi manfaat bagi kekayaan jangka panjang perusahaan. Tentu saja, matematika sederhana tidak berarti bisnis yang mudah. Banyak pengusaha berjuang untuk mendanai usaha kecil mereka, dengan 21 persen meminjam dari kartu kredit mereka dan 11 persen berencana untuk melakukannya di tahun depan, menurut DNA Hiscox 2015 dari laporan Pengusaha.

Bisnis Anda mungkin tidak selalu menghasilkan banyak uang; fluktuasi pendapatan dan beban diharapkan. Tetapi jika perhitungannya sama sekali tidak masuk akal jika biaya overhead berkelanjutan lebih mahal daripada yang mampu dibayar oleh pasar Anda hal-hal mungkin tidak akan berjalan dengan baik. Jadi, temukan produk yang lebih murah atau target pasar yang mampu membayar harga tiket Anda yang tinggi.

3. Calon Investor Tidak akan Memperhatikan

Setiap bisnis membutuhkan uang tunai. Tanpa dana untuk beroperasi, bisnis seperti mobil tanpa bensin; mungkin masih ada, tapi tidak akan kemana-mana. Sayangnya, 29 persen usaha kecil gagal karena kehabisan uang, menurut penelitian yang dilakukan oleh CBInsights. Oleh karena itu, menjelaskan ide bisnis Anda kepada calon investor sebelum diluncurkan dapat menjadi cara yang bagus untuk menentukan seberapa bagus ide Anda sebenarnya. Lagi pula, jika bisnis Anda tidak meyakinkan investor untuk menyediakan dana yang diperlukan, itu mungkin tidak memiliki peluang untuk bertarung.

4. Permintaan Produk atau Layanan Anda Tergantung Pada Mode Saat Ini

Ingat pemintal gelisah? Mainan pemintalan kecil yang tidak dipatenkan yang membuat Gen Z tergila-gila? Mainan tersebut memiliki masa pencarian yang terlihat seperti ini di Google Trends.

Antara 30 April dan 7 Mei 2017, minat pemintal gelisah memuncak. Kemudian, sama cepatnya, hal itu menjadi terlupakan. Toys ‘R’ Us, yang mempertaruhkan taruhannya bahwa mainan itu lebih dari sekadar iseng-iseng, bahkan tidak menyediakan pemintal gelisah sampai minggu pertama atau kedua bulan Mei. Richard Barry, VP eksekutif perusahaan, mengatakan kepada Chicago Tribune: “Kami pikir tren gelisah secara keseluruhan bisa sangat berkelanjutan. siklus hidup untuk satu produk bisa panjang atau pendek, dan hanya waktu yang bisa menentukan, tetapi produk lain akan datang., dan kami pikir itu akan berlangsung setidaknya setahun.”

Untungnya untuk rantai mainan, satu kesalahan seperti itu tidak akan menghancurkan bisnisnya. Tetapi jika sebuah startup telah diluncurkan (dan banyak yang melakukannya) dengan pemintal gelisah sebagai produk utamanya, itu tidak akan bertahan lama. Intinya adalah, jika ada sesuatu yang iseng, jangan membangun bisnis jangka panjang di sekitarnya. Sebaliknya, bangun bisnis di sekitar tren berkelanjutan yang dapat mendukung bisnis Anda dengan baik di masa depan.

5. Bisnis Lain Telah Mencoba dan Gagal

Di hampir setiap kota di seluruh Amerika Serikat, ada etalase di mana setiap bisnis yang dibuka di gedung itu tampaknya bangkrut atau gagal karena alasan lain. Banyak penduduk setempat berpikir bangunan ini terkutuk, dan bisnis berikutnya sering ragu-ragu untuk menguji keberuntungan mereka di lokasi tersebut karena takut mengganggu hantu yang membenci bisnis.

Terlepas dari lelucon, ada alasan mengapa pemilik bisnis yang cerdas ragu-ragu untuk membangun kerajaan mereka di mana banyak orang lain telah gagal. Alasannya mungkin bukan hantu, melainkan lokasi atau ekspektasi pasar yang buruk untuk bisnis yang buka di gedung itu (mis. murah, rongsokan, miskin, dll…). Ini berlaku untuk bisnis online dan perusahaan SaaS juga.

Jika Anda ingin membuat produk yang telah dicoba dan gagal dibuat oleh perusahaan lain, tanyakan pada diri Anda, mengapa Anda yang berhasil? Apa yang membuatmu berbeda? Apa kesalahan perusahaan lain di masa lalu dan bagaimana Anda tidak melakukan kesalahan yang sama?

Bisnis lain yang mencoba dan gagal menciptakan produk atau layanan yang diluncurkan sebelumnya tidak secara definitif berarti bahwa produk atau layanan tersebut akan gagal lagi, tetapi ini adalah peringatan untuk berhati-hati, mempelajari pasar Anda dan menemukan proposisi penjualan yang unik yang peluncuran produk gagal lainnya belum.

Apakah konsumen dapat membayangkan menginginkan produk atau tidak, bisnis harus menghilangkan rasa sakit yang sudah ada atau memenuhi keinginan yang sudah ada. Orang mungkin tidak dapat membayangkan sebuah mobil sebelum diperlihatkan kepada mereka, tetapi mereka yakin sekali ingin mendapatkan tempat lebih cepat daripada dengan kuda dan kereta. Itu pelajaran yang layak untuk dipikirkan.